24 October 2010

:: Saya Maafkan ::

Perasan tak tona suara blog ni dah berubah? Dulunya saya selalu guna AKU sebagai ganti nama untuk diri saya. Dan bahasa yang saya guna pula, bahasa sedap mulut saja. Hehehe … dan kebanyakkan cerita saya dalam blog ini adalah tentang perasaan saya yang selalu geram dengan benda yang saya tak puas hati. Suatu hari … saya pun tak tahu la kenapa, saya mula menggunakan pendekatan SAYA dan gaya bahasa yang agak terkawal sket. Bukan semua orang suka nak baca perasaan geram saya. Lagipun dalam blog saya ada memacam menda

Sejak dari perubahan itu, saya rasa emosi saya agak stabil

Mungkin juga disebabkan blog ini sebagai tempat saya melemparkan emosi yang tak berhala tuju … bila saya menaip dengan bahasa yang tenang dan emosi yang stabil, jiwa realiti saya pun turut mengikut tona yang saya luahkan di sini. Terus terang, saya orang yang susah nak marah. Tapi bila saya sudah marah … sila bersedia untuk Perang Dunia ke-3 ! Cerita ini bukan untuk mempromosi diri, tetapi tentang bagaimana dengan meluahkan perasaan secara betul dan berhemah, dapat membantu diri saya sendiri supaya lebih tenang

Susah nak marah bukan bermakna jiwa saya tenang ya. Ianya satu keadaan yang sangat menyusahkan saya sebenarnya. Dalam situasi yang sepatutnya saya marah, saya selalunya biarkan berlalu, tetapi tersimpan dalam memori. Perkataan lainnya DENDAM lah kot ? Saya tak perasan saya bersifat sebegini, cuma yang saya tahu, segala kesilapan orang lakukan pada saya yang membuatkan saya marah … semua saya ingat. Dulu² zaman tok kadok nyer cerita pun saya masih ingat. Mungkin tak bagus juga otak saya ada kelebihan mengingat nih … hahaha

Oleh sebab itu, bila segala memori tentang perkara yang mendatangkan marah ini terlalu banyak dan tak mampu ditampung … bila ada perkara kecil terjadi yang membuatkan saya marah … ketika itu lah MARAH saya tidak boleh dibendung laie. Sebab itu lah bahayanya kalau saya marah. Lebih baik jika saya lepaskan amarah saya setiap kali perasaan itu datang … dari mengumpulnya sehingga menjadi Bom Atom !

Cara menyalurkan kemarahan juga perlu di ambil kira. Sekarang, jika saya marah … saya tetap biarkan ianya berlalu tetapi saya tidak lagi menyimpannya dalam memori. Caranya ialah dengan MEMAAFKAN sesiapa saja yang membuatkan saya marah. Juga bahasa dan tingkahlaku saya dikawal agar tidak menjurus kepada yang mendatangkan kemarahan … seperti membaling barang, memaki hamun orang dan sebagainya. Dulu mulut saya laser … skarang kalau difikir², buat penat jer saya maki hamun orang sebabnya orang yang saya marah tu bukan dengar pun. Biasanya … membebel seorang diri lah kan. Semuanya bagi tekanan pada diri sendiri

Perasaan marah juga merupakan chi atau energy atau aura yang tidak baik (negatif). Bila yang negatif ini terlalu banyak di dalam badan, segala yang POSITIF tentang diri saya tidak dapat ditonjolkan. Lumrah manusia, segala kebaikan tentang sesorang … itu adalah biasa. Segala kejahatan tentang sesorang … itu yang akan diingati sampai bila² … dan bila saya mati, saya mahu orang ingat yang baik² saja tentang diri saya. Dengan cara ini juga, mengurangkan dosa orang pada saya. Takde modal laie dah orang nak mengumpat

Kalau dibaca … saya macam suka cari gaduh ngan orang ek ? Hehehe … saya di rumah, di sekolah, di kolej dan di pejabat … tak pernah ada masalah dengan sesapa pun. Kiranya … low profile. Tak berbunyi pun … bila perlu saja saya muncul. Tapi selalunya time makan la orang betul² nampak saya wujud ! Hahaha

Kita memang tak dapat lari dari perkara² yang boleh menyebabkan kita marah. Saya sekarang mengingatkan diri saya sendiri supaya lebih bertenang apabila kemarahan itu datang. Dan sebolehnya … tidak menyimpannya di dalam ingatan saya dan memaafkannya jika terjadi

Disebabkan saya sudah menjadi lebih tenang dan pemaaf … masalah lain pulak timbul. Malliq Rayyan tak takut pada saya. Bila ditegur atau dimarah … dia buat tak reti saja. Paling sakit jiwa … dia gelakkan saya balik. Ingat mak nya buat lawak kot

Nak buat macam mana nih ?

yumiko

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...