22 August 2011

:: Ini Kisah Ramadhan Ntah Berapa ::

Huhuhu
Lamanya menghilang ... senang citer, tak cukup tangan nak update
Mmm ... nanti lah aku sambung tulis

04 August 2011

:: Ini Kisah Ramadhan #2 ::

Kisah ini, kisah hebat. Hebatnya ia, terletak pada aku sebagai orang yang mengalaminya. Apakah kehebatan itu ?

Sejak hari pertama tak bermaya kan ? Hari ketiga ini aku telah mendapat kekuatan untuk merobek tembok kelesuan dan memasak Nasi Ayam Lejum²

Kamu tahu apakah itu L E J U M ? Lejum itu adalah perbuatan mencampak ntah apa² bahan masakan sesuka rasa ke dalam periuk/kuali untuk menghasilkan masakan yang sedap. Oh … sedap itu mesti ada. Kalo tak sedap itu namanya bukan lejum, tapi HUMBAN. Humban ke dalam tong sampah

Harap maklum

Sampai di rumah 5.30 petang. Ayam masih kejung di dalam freezer. Mampu ka mampus ka ? Terpulang. Untuk masak seperti ini perlu ada strategi. Kalau ayam ko seko bulat yang kejung … sila goreng telur sahaja. Oleh itu pastikan ayam perlu siap di packing kecil² untuk sekali hidang

Aku beli ayam 2 ekor terus bungkus kepada 8 pack. Setiapnya 1/4 ayam. Kami 3 orang saja. Masak la sikit². Or masak sekali banyak – makan separuh, bekukan separuh. Buleh ulang tayang lauk bila tiada masa dan sengaja tidak mahu masak

Baiklah … kembali ke pangkal jalan

Ayam kejung tadi dengan pantas di defrost dengan microwave. Sementara ayam di defrost, masak la nasi ayam. Bawang, halia, beras, stok ayam dan Planta

Nasi siap, buat sup pulak. Rebus ayam untuk buat sup dengan bawang merah, bawang putih, halia dan sup bunjut. 3/4 masak, keluarkan ayam dan digoreng hingga kuning. Perasakan sup ikut kesesuaian

Siap

03082011688

Siapa kata masak tu susah ? Tak susah kalau strateginya betul. Nasi Ayam Lejum² siap dimasak dan dapur juga telah siap dikemas jam 6.15 petang. 45 minit sahaja. Rasa macam bertanding dalam Pressure Test MasterChef je

Jadi … ianya hebat kerana 2 hari sebelumnya aku lembik tak bermaya untuk memasak. Hari ketiga telah berjaya bangkit dan tidak mengalah. Hebat itu adalah lebih baik dari yang sebelumnya

Hari ke-4 … apa cerita ? Mau makan apa ? Ahh … Pening mau pikir. 27 hari mencipta menu

:: Terus Taip ::

Sebenarnya aku suka menulis. Bila dah suka menulis, maka aku suka membaca. Of course lah, sebab bila dah tulis, haruslah kena baca. Duhh …

Ok, point is … ada banyak menda aku nak tulis tapi aku tak sure sesuai ke tak nak letak kat blog aku nih. Memula its just sekadar tempat meluahkan perasaan. Pehtu dah berjangkit ke tempat aku letak resepi. Pehtu citer pasal anak. Pehtu jadi tempat lepas geram. Pendek kata caca-marba. Panjang kata entah apa saja la aku nak type saja nak tarik traffic supaya aku leh kuarkan duit dari akaun nuffnang. Cukup panjang ?

Blogging for money had never been my attention. Aku ada entah, dekat 10 blog kot. Kakaka … aku gila ke apa ? Semua dah tak aktif, aku hanya tumpu yang ini saja. Lain semua aku nak delete lah. Semak jer bebanyak. Get what I mean ? Kalo aku gila trafik, gila orang klik nuffnang, dah tentu aku post 1 entry tapi sama je kat blog lain tu suma

Blog had been a hobby. Food is passion. Writing is a dream. Dan menjadi kaya-raya, benti keje, lepak kat umah jaga anak sambil membuat arts and crafts adalah berangan. Semua orang wishing for the same thing kot … terutamanya perempuan

Nak tulis event yang aku attend … plis lah, ku duduk di ceruk dunia. Nak tulis pasal places I’ve went – orang lain dah keliling dunia bai. Nak tulis pasal makanan dan masakan … aku hanya serangga kerdil yang arif dengan beberapa jenis masakan saja

Hidup biasa hingga tidak ada perlu untuk berkongsi dengan orang. Anak ? Sama je ngan anak orang lain. Anak aku bukan Orang Kelainan Upaya. Upaya nyer sama saja dengan anak orang kebanyakkan. Maka, bila bercerita tentang anak yang agak membanggakan sebagai ibu bapa … adalah sendiri berasa poyo kerana ianya biasa² saja … tiada WOW factor di situ

Jadi … kenapa mahu tulis blog sekiranya semua sama saja ? Mata aku dua, mata korang pun dua. Tangan aku dua, berjari 10. Sama juga seperti kamu, kamu dan kamu. Ya, kamu yang berkaki dua itu, sama saja seperti aku

Seperti juga beragama dan berpuak-puak. Sekiranya sama saja … baiklah kita ini tidak perlu hidup di atas muka bumi ini. Berlainan agama, berlainan kaum, berlainan upaya adalah perlu supaya kita belajar sesuatu dari kelainan itu. Dan juga agar kita lebih menghargai kelainan yang kita ada

Anda sama ? Anda lain ?

Tipu la kalo kata sama jer. Sedangkan cap jari kanan tak sama dengan cap jari kiri.

Oleh kerana cap jari aku berbeza ngan korang, maka aku akan terus menaip di sini

Sungguh pun hidup kita mungkin sama ceritanya – lahir, besar, belajar : rendah, menengah, universiti; kerja, gatal, jumpa bf/gf, kawen, beranak, stress – tentunya perjalanan yang ditempuhi berbeza. Tak mungkin akan sama. Kerana kita adalah manusia unik yang telah dijadikan Tuhan yang Maha Bijaksana

Terus membaca kerana aku akan terus menaip … kalo aku rajin ! Ahaks …

03 August 2011

:: Ini Kisah Ramadhan #1 ::

Kisah yang takde apa pun nak dikisahkan oleh orang lain. Aku sekadar mahu berkongsi dengan siapa yang sudi … Ok ! Mula

Pada sebelah malam Ahad, setelah tamat Masterchef, baru lah nak tengok pengumuman 1 Ramadhan. Padahal memang dah tau kot. Skarang bukan cam zaman dulu … semangat tunggu announcement dari Penyimpan Mohor Besar Raja-raja

Hari pertama bersahur – Nasi, ikan keli goreng, sayur kobis

Tak semangat langsung mau sahur … kepenatan melayan ipar-duai yang bertandang pada hari-hari-hari sebelumnya. Juga semak otak kerana urusan kerja yang mengganggu di waktu rehat

Negeri aku menetap ini cuti pada 1 Ramadhan. Aku baru berangan nak buat kek nak bagi mak dan jiran tetangga. Kena paksa datang opis oleh Bos pada hari cuti negeri

Mungkin esok kiamat … sebab itu tak boleh tunggu hari esok menjelang. Takut di soal Tuhan akan kerja yang tidak siap – Mungkin

Jadinya pegi ke opis dengan perasaan meluap-luap di dada. Namun, biarkan saja ia berlalu kerana perasaan marah tidak perlu dilayan. Selesai menguruskan urusan dunia jam 6 petang. Apa saja yang boleh dibuat untuk berbuka ? Entahlah … pulanglah dulu ke rumah

Kasihan Incek Hubby … balik rumah, aku mencuka kerana menahan amarah. Sabar je lah. Sudahnya, lepas solat dan berbuka dengan tamar dan roti cicah kuah deghian … ke rumah emak

Hari pertama – harus sambut bersama keluarga. Susah ke mau paham ?

Tu dia … nasi himpit, ayam masak merah, rendang daging, bubur sum² … itu semua kena habiskan. Kalo tak nanti membazir itu amalan syaitan walaupun syaitan telah dirantai di bulan Ramadhan maka korang jangan la ganti tempat seth tan (eh ! tetiba !) yang tiada itu

Hari kedua bersahur – meggi tomyam ! Kakaka … dasar pemalas ke apa tah ? Itu pun Incek Hubby yang masak kan dek aku yang tak larat … Tatau ler pesal, badan rasa tak sedap jer

Berbuka kedua – mee Malaysia saja. Ada orang tanya aku mee Malaysia tu apa. Nanti aku letak entry mee Malaysia. Korang tau mee bandung, mee jawa, ketiau hong kong, nasik pattaya jer, mee negara sendiri pun tatau. Takde semangat patriotisma langsung … Mungkin lepas ini aku kena letak namanya mee 1Malaysia agar perpaduan sesama kita terjalin erat

Hari ketiga bersahur – Nasi dan cencaru masak taucu dengan timun. Semangat sket masak, Incek Hubby siap bertambah. Cuma malas mau masak sayur, timun tu masuk jer dalam ikan. 2+1 … jimat masa dan tenaga maaa

Boleh dikatakan, nafsu PaRam langsung tidak ada. Tapi masalahnya badan aku nih rasa tak sedap jer. Tatau pesal … cam seram² sejuk gitu … takut plak aku kot ler tetiba penyakit ke, kena denggi ke ? Eh rupa kena denggi tu camner ek ?

Petang nih nak berbuka posa apa pun tatau laie. Member aku sorang kata nak buat nasi ayam. Sedapnya … Semalam aku berkobar konon nak buat udang goreng tepung … Haram !

Semangat masak hilang di bulan Ramadhan … camner nie ? Baru hari ketiga kot !

02 August 2011

:: Mencari Aman ::

AMAN : tidak ada sesuatu yang membahayakan atau yang menakutkan; tenteram; sentosa (Kamus Pelajar Edisi Kedua – DBP) lihat sini

Korang rasa hidup korang aman ? Mungkin bahaya dan takut tu jarang berlaku, maka kita boleh kata ianya tak berlaku lah. Tapi tenteram dan sentosa tu ? Tenteram kah ? Sentosa kah ?

TENTERAM : lihat sini

SENTOSA : lihat sini

Aku jumpa nya secara online di website DBP … tapi aku tidak menjumpainya di dalam kehidupan sebenar aku di atas bumi ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...